Kekeliruan Penjudi

penjudi

Perjudian telah ada sejak awal umat manusia. Para arkeolog telah menemukan artefak yang menunjukkan permainan keterampilan atau keberuntungan di seluruh dunia, beberapa di antaranya berasal dari zaman prasejarah. Dadu yang diukir di Gading yang berusia lebih dari 3000 tahun ditemukan di Mesir.

Pepatah “pajak sukarela” adalah kebijaksanaan umum sejak abad ke-14 dan ke-15 ketika komunitas religius  pkvgames bandarq online menyelenggarakan lotere untuk mendanai organisasi mereka ketika tidak memiliki pendapatan tetap atau selama masa paceklik. Lukisan yang dibuat pada abad ke-16 ini menggambarkan orang-orang yang sedang bermain permainan kartu.

Sangat mungkin bahwa individu, yang selalu tertarik untuk bersaing dan mengukur keterampilan untuk membangun hubungan hierarkis, selalu tertarik pada permainan yang melibatkan keterampilan dan keberuntungan. Sedangkan pada masa kanak-kanak kompetisi dipandang sebagai unsur alamiah dalam proses pendewasaan, pada masa dewasa hal tersebut dianggap sebagai cara bersosialisasi dan melewatkan waktu.

Ada banyak jenis permainan dan semuanya berkisar pada keterampilan, aturan, keberuntungan, ingatan, intuisi, stamina dan kecerdasan. Wajar jika sains menyelidiki fenomena ini untuk mencoba dan mendefinisikan apa yang membuat orang sangat menikmati jenis kegiatan ini.

Menurut NHI, National Institutes of Health, hasil tes yang dilakukan oleh para peneliti di Rumah Sakit Umum Massachusetts (MGH) dan dua institusi lain menunjukkan bahwa sirkuit mental yang sama terlibat dalam pasang surut memenangkan uang, menyalahgunakan narkoba, atau mengantisipasi makanan enak.

Ini membangun hubungan ilmiah formal antara aktivitas terlibat dalam permainan untung-untungan dan kesenangan. Tampaknya insentif uang yang menghasilkan perubahan aliran darah di otak serupa dengan yang terlihat sebagai respons terhadap bentuk penghargaan lain, seperti obat penghasil euforia; selain itu, otak kanan merespons terutama untuk menang atau prospek menang, sedangkan otak kiri merespons kekalahan.

Ini membantu komunitas ilmiah dalam penelitian mereka untuk menemukan pengobatan yang akan menyembuhkan penderitaan seperti kecanduan narkoba atau judi. Seperti biasa, ini semua tentang persepsi individu dan ini terjadi di otak, di mana kekeliruan penjudi dengan mudah membuat orang berpikir atau percaya bahwa mereka dapat mengalahkan rintangan.

Kesalahan penjudi berakar pada kapasitas setiap individu untuk mengukur probabilitas dengan intuisi. Jika Anda melempar koin sepuluh kali dan hasilnya adalah lima “kepala” berturut-turut, kemungkinan besar banyak orang akan cenderung bertaruh bahwa lemparan nomor enam akan menghasilkan “ekor”. Ini bertentangan dengan matematika dan logika.

Sayangnya untuk orang-orang yang bertaruh pada lemparan nomor enam, peluang dari acara individu ini tetap di 50%, atau satu banding dua. Seiring waktu, yaitu, jika koin itu dilemparkan, katakanlah, sepuluh ribu kali, jumlah hasil “kepala” kira-kira akan sama dengan jumlah hasil “ekor”. Ini tidak mengecualikan sepuluh hasil yang sama berturut-turut, tetapi tidak ada yang menjamin ini, apalagi memungkinkan siapa pun untuk secara akurat memprediksi hasil dari peristiwa apa pun.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *