Menggunakan Meetup untuk Membuat Lokakarya Lebih Berkesan untuk Mempromosikan Bisnis Anda

meetup

Saat saya menyelenggarakan lokakarya pemasaran internet untuk pemilik bisnis secara teratur, saya terus mencari cara unik untuk menggunakan internet, lebih khusus lagi, media sosial untuk membangun hubungan dengan klien saya serta mereka yang ingin berkumpul dalam suasana yang lebih intim untuk belajar, berbagi, dan berjejaring dengan orang-orang yang menyukai segala hal tentang pemasaran online.

Masuk ke Meetup.com.

Karena saya  daftar slot gacor yakin banyak dari Anda yang akrab dengan Meetup.com, saya harap Anda akan memanjakan saya sejenak sementara saya membagikan sedikit informasi dasar tentang layanan ini kepada mereka yang tidak mengetahui situs pembangunan komunitas yang populer.

Meskipun bukan hal baru di dunia internet, Meetup.com telah berkembang sebagai situs jejaring sosial online yang memfasilitasi pertemuan kelompok dunia nyata di lokasi di seluruh dunia. Didirikan pada tahun 2001 oleh tiga serangkai (dan Anda mengira hanya Google’s Brin, Schmidt, dan Page yang memiliki moniker ini) dari Heiferman, Meeker, dan Kamali, Meetup dikembangkan di bawah premis bahwa world wide web harus lebih fokus pada pelokalan aktivitas keterlibatan. Sederhananya, web harus mendorong kemampuan untuk menggabungkan jaringan online dengan pertemuan tatap muka offline.

Sebagai salah satu jaringan sosial yang tumbuh paling cepat di awal tahun 2000-an, perusahaan dengan cepat memperoleh status mereka sebagai alat pendukung akar rumput yang efektif untuk berbagai kegiatan kelompok politik dan penggalangan dana. Yang paling menonjol di antara para pengadopsi awal Meetups saat itu adalah kandidat Presiden, Howard Dean, Senator John Kerry dan John Edwards dan komite pemilihan ulang kampanye Presiden George W. Bush.

Sejak itu, Meetup telah berkembang untuk memasukkan topik minat khusus mulai dari klub buku hingga strategi pemasaran bisnis kecil – dan hampir semua hal di antaranya (di antara yang paling menarik yang kami temukan adalah grup yang dikhususkan untuk mengeksplorasi cara “Menggunakan Golf sebagai Alat Bisnis” ). Sumber pendapatan utama Meetup berasal dari penyelenggara yang membayar biaya nominal untuk mendaftarkan grup mereka. Terlepas dari kritik awal, Meetup terus berkembang sambil menambahkan banyak fitur hebat yang membantu menghasilkan acara berkualitas, lokakarya, dan bahkan pertemuan kedai kopi yang tidak terlalu formal.

Sampai hari ini, Meetup memiliki lebih dari 6,5 juta anggota yang menampung lebih dari 72.000 grup dengan lebih dari 61 juta RSVP (dan terus bertambah).

Setelah berbulan-bulan pemasaran email, jejaring sosial melalui Twitter, Facebook, dan LinkedIn, saya memutuskan untuk mencoba Meetup. Di masa lalu, saya menghadiri beberapa sesi grup Meetup tentang berbagai topik (wirausahawan, angel funding, SEO, dan Media Sosial) di area Los Angeles. Satu hal yang saya perhatikan dengan masing-masing adalah mereka tampaknya menghasilkan banyak buzz awal tetapi sebagian besar kehilangan momentum dan akhirnya mati di pokok anggur tak lama setelah diluncurkan.

Menurut pendapat saya, ini lebih berkaitan dengan apa yang saya sebut “faktor informalitas” daripada apa pun. Sebagian besar acara yang saya hadiri tidak memiliki pendekatan organisasi yang membantu mendorong jenis keterlibatan bermakna yang mendorong orang untuk terus datang kembali. Itu benar-benar tampak aneh bagi saya karena saya kemudian menemukan setelah membuat Grup Meetup saya bahwa layanan tersebut benar-benar melakukan banyak hal untuk membantu memfasilitasi acara yang terkoordinasi secara fantastis.

Dari paparan gratis yang sangat terlokalisasi ke komunitas Meetup dan sistem manajemen RSVP yang dirancang dengan baik hingga alat yang mengakomodasi pencetakan tag nama dan kartu table top, Meetup melakukan apa yang tidak dapat dilakukan situs web saya. Tentu, saya memiliki formulir RSVP di situs saya, tetapi segala sesuatu di luar itu dikoordinasikan secara manual menggunakan spreadsheet excel, email yang dihasilkan HTML, panggilan telepon tindak lanjut, dan materi pendaftaran yang dicetak tangan. Bagi saya, bermigrasi ke Meetup bukanlah hal yang sulit.

Dalam waktu yang relatif singkat, Grup Meetup pemasaran internet Los Angeles saya telah berkembang dengan cepat dan saya telah menyelenggarakan acara bulanan reguler pertama saya menggunakan layanan ini sebagai saluran pemasaran sekunder (catatan: Saya masih menggunakan pemasaran email tradisional dan platform jejaring sosial lainnya) . Lokakarya pemasaran online bulan Februari melihat peningkatan yang luar biasa dalam RSVP peserta, terutama karena Meetup. Meetup saja membantu menghasilkan 40 RSVP tambahan untuk lokakarya pendidikan saya dan indikasi awal menunjukkan partisipasi acara Maret yang sukses.

Tetapi sebelum saya terlalu jauh keluar jalur, saya ingin menyentuh lagi pada faktor informalitas. Apa yang saya pelajari dalam pengalaman saya menyelenggarakan lokakarya jenis ini adalah bahwa orang perlu merasa seperti mereka mendapatkan sesuatu dari partisipasi mereka – terutama di mana, di kota besar, begitu banyak yang bersaing untuk mendapatkan perhatian, waktu dan energi mereka. Hal terakhir yang akan dilakukan orang dengan keteraturan apa pun adalah pertemuan informal tanpa koordinasi dan manajemen nyata. Tentu, desain Meetup mendukung pertemuan yang sangat informal (Anda bahkan tidak perlu menyertakan nama belakang Anda saat mendaftar), tetapi itu tidak berarti Anda tidak boleh bekerja untuk membuat serangkaian acara yang diproduksi secara profesional. Hal yang hebat adalah dengan rangkaian alat manajemen yang bermanfaat dari Meetup, Anda dapat menghabiskan lebih banyak waktu untuk berfokus pada pembuatan acara yang berkesan!

Berikut adalah 10 tips untuk membantu Anda membuat acara hebat melalui Meetup:

1. Cari Sponsor – Menurut Anda acara Anda tidak cukup besar untuk mendapatkan sponsor? Pikirkan lagi. Di era anggaran pemasaran yang berkurang ini, perusahaan mencari cara untuk menjadi kreatif dalam mempromosikan merek mereka. Sponsor juga tidak harus memberi Anda uang. Sponsor dapat menyediakan ruang pertemuan, minuman dan antara lain, parkir gratis (di LA, tambang emas!). Saya sangat berhasil menemukan sponsor berdasarkan fakta bahwa kami membawa pemilik bisnis lokal ke acara kami. Menjadi kreatif. Anda akan terkejut betapa mudahnya mendapatkan sponsor berikutnya.

2. Tunjuk Pembicara – Apakah Anda ahli dalam topik tersebut? Jika tidak, apakah Anda mengenal seseorang? Ada ribuan orang yang bersedia berbicara tentang topik tertentu secara gratis! Jika Anda perlu menemukan seseorang dengan cepat, gunakan Grup LinkedIn untuk mengirim permintaan pembicara atau cukup hubungi perusahaan lokal yang mengkhususkan diri dalam topik Anda. Anda bisa bertaruh mereka akan mengirim seseorang keluar dengan tergesa-gesa. Intinya, tunjuk beberapa pembicara untuk berbagi sesuatu tentang topik yang Anda buat untuk acara Anda. TAPI, TERLEBIH DAHULU…

3. JANGAN JUAL! – Orang-orang bosan dengan “umpan dan peralihan” lama atau promosi penjualan yang disamarkan sebagai pendidikan gratis. Jika Anda melakukan ini, BERHENTI SEKARANG!Ini termasuk semua speaker yang Anda bawa (lihat di atas). Buatlah titik untuk memperkuat kebijakan larangan menjual Anda kepada siapa pun yang berbicara di acara Anda. Mereka ingin diminta kembali sehingga mereka harus menghormati kebijakan Anda. Saya bisa mendengar beberapa orang sekarang berkata: “Jadi jika kita tidak bisa menjual, untuk apa kita di sana?” MEMBERI! Memberi datang dalam banyak bentuk dan dapat mencakup kiat, pendidikan, pengetahuan, bantuan diri, dan informasi lain apa pun yang membantu audiens Anda pergi dengan sesuatu yang berharga (tanpa harus membuka dompet mereka). Fakta bahwa Anda tidak “menjual” kepada audiens Anda menciptakan peluang untuk memberikan pengalaman positif sambil menetapkan Anda (atau perusahaan Anda) sebagai sumber daya utama untuk apa yang mereka butuhkan. Singkatnya, mereka akan mengingat Anda ketika kebutuhan akan produk atau layanan Anda muncul. Intinya adalah Anda harus siap memberi untuk menerima. Percayalah, jika Anda terus berusaha keras menjual audiens Anda, satu-satunya hasil Anda akan membuat lebih banyak orang menjauh dan yang lebih penting, Anda pasti akan membuat buzz yang salah tentang Meetup Anda (atau lebih buruk lagi, perusahaan Anda!).

Leave a Reply

Your email address will not be published.